Author: Elinus Waruwu
•Minggu, April 27, 2008
“Perayaan Liturgi dapat diibaratkan seperti sebuah batterai yang mengandung energi dan dapat menjalankan alat-alat elektronik apa saja. Ketika energi batterai itu lemah kita perlu mencas kembali sehingga tetap masih bisa batterai itu difungsikan… Perayaan liturgi demikian pula, harus dirasakan sebagai sumber kekuatan-puncak perayaan hidup lahir batin…”

Pernyataan itu diutarakan oleh Pastor Bernardus Telaumbanua, OFM Cap di ruang pertemuan Asmika jalan Mgr. Albertus SJ, 23 Sibolga. Di hadapan 43 orang Pengurus Gereja (Petugas Awam) Paroki Katedral St. Theresia dan St. Yosef Keuskupan Sibolga yang mengikuti kursus liturgi selama dua hari, 26-27 April 2008. Pastor Bernard menjelaskan banyak hal dengan berbagai pembaruan yang menjadi fokus pertemuan Kursus Liturgi, bahwa perayaan liturgi menjadi sumber daya ilahi yang memberikan kekuatan (batterai) dalam jiwa orang beriman. Melalui perayaan liturgi, orang beriman (umat percaya) tersebut senantiasa siap sedia menjalani hidup harian dengan segala suka duka dan dapat menghasilkan buah-buah kebaikan.

Menurut Pastor Bernard perayaan liturgi bukanlah acara yang abstrak melainkan konkrit atas kehidupan. Liturgi menjadi sumber kekuatan dalam menghayati iman yang hidup. Pengalaman manusia diangkat sebagai kesatuan dengan Allah melalui perayaan liturgi itu sendiri, baik pengalaman suka maupun duka. Artinya pengalaman manusiawi kita menjadi dasar liturgi dan sarana untuk beribadat kepada Allah, singkatnya liturgi itu ditempatkan sebagai puncak perayaan hidup kita. Semboyan teologis “lex credendi, lex orandi, dan lex vivendi” dalam hal ini perlu diterapkan. Lex credendi maksudnya : bagaimana beriman dan menentukan cara kita beribadat dalam menghidupkan iman itu sendiri. “Kalau pelaksanaan perayaan liturgi di suatu Paroki kurang diperhatikan, maka kegersangan akan tumbuh dalam situasi Paroki itu, umat mulai malas ke Gereja, tidak merasakan liturgi itu sebagai puncak perayaan hidup… dan ini menjadi tantangan.” tegas Pastor Bernard.

Kelihatan sekali Kursus Liturgi ini direspon amat antusias oleh para Pengurus/ peserta kursus. Ketika diberi kesempatan bertanya, maka terungkap segala macam problem pertanyaan-pertanyaan yang tiada habis-habisnya, dimulai dari penghayatan soal mengikuti perayaan liturgi, adanya umat datang terlambat lalu ikut menyambut komuni, adanya umat berlutut setengah-setengah, adanya komuni orang sakit karena lebih lalu dibagi kepada umat yang ikut di situ, adanya komuni yang disimpan di tabernakel kemudian disajikan kepada umat, dan berbagai persoalan lainnya dalam memakai fasilitas altar bila hanya Ibadat Sabda yang dipimpin oleh Pengurus/ Petugas Awam.
Pertanyaan sengit itu semua ditampung dan dijawab dengan gaya liturgi sebagaimana telah ditekuni oleh Pastor Bernard, narasumber kali ini. Menjadi menarik, bahwa para Pengurus itu menuntut agar semua Imam harus mengikuti Kursus Liturgi sehingga pemahaman itu tidak sepihak. Banyak hal praktis harus diketahui oleh Imam secara seragam soal penerapan perayaan liturgi. Salah satu kejadian misalnya soal membaca bab-ayat menurut liturgi hal itu tidak perlu, fokus liturgi di sini lebih pada penekanan penghayatan menyimak-mendengar sapaan Tuhan melalui Sabda yang dibacakan, bukan pada bab atau ayat-ayat itu. Dalam hal kecil ini saja, perdebatan panjang lebar mulai muncul karena selama ini hal itu dirasakan umat sesuai kebutuhan. Bapak Marsel Mendrofa berkomentar, “Itu kan penting dibacakan Pastor, agar anak-anak bisa mencatat dalam buku Bukti Beribadat…lagi pula ada umat yang membawa Alkitab nah dengan itu bisa tahu di bagian mana bacaan itu tertera…” Jawaban praktis Pastor Bernard, “Ok saya bisa memahami kalian, tetapi seharusnya anak-anak mendengar dan menghayati semua bunyi Sabda Tuhan ketika dibaca, tak perlu menulis saat itu karena mengganggu… jadinya hati terfokus di buku Bukti Ibadat. Soal adanya umat membawa Alkitab seperti kita lihat dengan umat gereja tetangga, kita juga tidak larang. Tetapi hendaknya diingat, ada efek bila Pembaca salah di depan maka umat yang mengikuti bacaan tersebut mau tidak mau terpancing untuk mau menyalahkan, bisa jadi mulutnya bunyi ketika mendengar salah baca dan sebagainya…Nah ini perlu dihindari. Kita harus betul-betul tenang-hening-konsentrasi agar sapaan Tuhan itu mengena dalam hati kita.”

Lebih jauh Pastor Bernard mengemukakan beberapa faktor yang mendukung partisipasi aktif perayaan liturgi, yaitu melakukan liturgi secara benar sesuai aturan yang telah ditetapkan oleh Gereja. Bentuk partisipasi misalnya, memilih lagu yang tepat/ sesuai masa liturgi dan tema bacaan pada hari yang bersangkutan. Kemudian, perlu persiapan diri untuk melakukan tugas dalam ikut berliturgi. Dalam hal ini Pastor Bernard berpesan, “Petugas bacaan I, II, Pemilih lagu, Pemazmur, Pembersih gereja, Penulis pengumuman, Pengkhotbah dan sebagainya, seharusnya mempersiapkan diri jauh hari sebelum perayaan dimulai, dan bukan pada menit-menit menjelang dimulainya upacara.”
Selain persiapan diri, perlu ketika mengikuti perayaan liturgi sikap hadir secara utuh. Maksudnya menghadirkan jiwa dan raga penuh persiapan secara utuh baik lahir maupun batin. “Yang berdoa dalam liturgi adalah diri kita dengan tubuh dan jiwanya, maka kalau bernyanyi ya bernyanyilah dengan sepenuh hati, berdoa sepenuh jiwa, dan segenap tenaga. Kesemuanya diarahkan pada kehadiran yang utuh. Sering terjadi, umat berdoa dengan bibirnya saja tetapi hati dan pikirannya melayang entah ke mana-mana…” tegas Pastor Bernad yang membuat Peserta Kursus tertawa.
Banyak hal lain yang diutarakan dalam kursus liturgi itu. Menyangkut hal-hal praktis dalam bersikap, seperti sikap saleh (berjalan-berdiri-membungkuk-memberi hormat-berlutut-duduk) dalam perayaan Ekaristi. Masih adanya Imam atau Petugas Awam yang membaca bab, ayat, kemudian mengakhiri Injil/ Bacaan dengan bernyanyi Berbahagialah orang yang mendengarkan Sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya… Lalu setelah dijawab, Imam/Petugas Awam masih meneruskan Demikianlah Sabda Tuhan… Nah…ini adalah kesalahan-kesalahan yang perlu pemahaman, baik oleh Pastor/ Imam maupun umat kita.

Menyinggung soal Perayaan Ibadat Sabda, dalam hal ini sikap merayakan Tata Perayaan Ibadat Sabda tanpa Imam di stasi-satasi yang dipimpin oleh awam, Petugas Awam (sebutan : Lektor/ Voorhanger) tidak boleh memakai altar termasuk duduk di belakang altar (Panti Imam), tetapi didesain sedemikian rupa/ duduk menyamping dan tidak persis berhadapan dengan umat. Pastor Bernard juga menjelaskan pemakaian mimbar utama, dan tempat-tempat duduk para petugas lainnya, termasuk apa yang boleh dan tidak diperkenankan untuk dilakukan oleh Petugas Awam dalam kegiatan doa lingkungan. Selamat berliturgi ! * (ELINUS WARUWU)
This entry was posted on Minggu, April 27, 2008 and is filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 komentar: